Tuesday, 30 October 2012

Episod ~ 1 ~



Assalamualaikum 
“Kita berpisah je la” Kedengaran suara garau Hakimi memecahkan suasana senyap yang sudah berlalu hampir setengah jam. Serta-merta itu juga wajah comel Hana berubah kemerahan menahan marah.
"Ewah! Sedap rasa je pakcik ni nak putus, sape yang buat hal ni? Aku ke dia? Dia ni memang nak kena dengan aku ni. Saja je kan cari pasal" kata-kata Hana hanya terkunci dalam kotak suaranya.
 “Can I know why?” pantas bibir Hana mengatur ayat. Menduga.
“You sendiri tahukan yang you keluar dengan jantan lain dekat belakang I. So you nak bantah apa lagi? Miss Liar!” balas Hakimi keras.
“ I told you this for more than 10 times! Kami cuma kawan yang keluar atas sebab assignment yang Prof. Hisham bagi. You should know that!” Alasan yang tidak masuk dek akal itu dibantah keras Hana.
“No! What ever reason that comes,you are cheating on me! And…Belum sempat menambah ayat, satu tumbukan padu dihala ke wajah kacak itu. Hakimi yang hilang keseimbangan akhirnya jatuh tersembam ke tanah.
“Excuse me Mr. Hakimi! You yang curang dengan I, and now you salahkan I? You buat drama apa ni? Malay drama you dah tak laku. Expired! ” Kemarahan si comel Hana sudah sampai ke tahap klimaks.
Pantas tangan diseluk ke tas tangan dan melemparkan beberapa keping foto ke arah Hakimi. Serta-merta itu juga, Hana menghayun laju kakinya ke arah kenderaan yang di parking tidak jauh dari Taman Botani itu.
Hakimi yang masih belum bangkit dari posisi jatuhnya tadi mula bangun dan mengambil foto-foto yang dilempar ke arahnya.
“Macam mana dia tahu?” kata-kata yang hanya terdetik di hatinya. Foto dia dan seorang model berkulit putih dengan mata sepet itu sedang bermesra di sebuah restoran di sekitar Kuala Lumpur terus- menerus mengejar penjelasan dari kecuaiannya.
Meter kereta yang telah mencapai 150 kilometer sejam langsung tidak diendahkan oleh Hana. Itulah cara dia melepaskan geram sejak kali pertama memegang lesen D. Memang rupa nak mati.
“Bodoh! Salah orang semua nampak. Diri sendiri yang berkepit dengan betina lain langsung tak nampak. Pergi jahanamlah dengan kau, Hakimi Dato’ Ridwan. Dasar buaya tembaga! Buaya darat! Buaya Emas! Aku tak matilah tak ada kau!” jerit Hana sambil menekan pedal minyak kereta Audi kesayangannya itu.
Kaki dihayun laju menuju ke rumah A1-4-37, selepas kereta Audi S1 kesayangannya diparking.
Bilik yang tersergam indah dengan rona hijau muda itu tidak mampu menenangkan jiwanya yang sedang kacau. Ah! Aku benci kau lelaki bertopengkan buaya hodoh!

2 comments: