Tuesday, 30 October 2012

Episod ~ 2 ~


Assalamualaikum



“ Hana Oh Hana ! Hana oi ! Hana ! HANA ! ” Suara halus Farah memecah suasana sunyi apartment mereka.
 “ Mana pulak Hana pergi ni? Macam biskut lah minah ni. Sekejap hilang Sekejap ada.”sambungnya lagi.
“ Hana, kau dalam bilik ke? Aku masuk ye, Aku masuk ni. Aku masuk ni !” Langkah kaki Farah terhenti di hadapan bilik Hana Safura , pintunya dikuak lembut. Bilik yang sedari petang tadi gelap gelita terus terang benderang dengan cahaya neon yang dipasang Farah.
“ Ya Allah, Hana! Apa kau buat dalam gelap-gelap ni? Kau ni tidur ke apa? Cangkung bagai” Farah kaget.
“ Dah, dah. Bangun! ”Arah Farah lagi.
Hana Safura bangkit dengan mata yang sepet menahan silau dari lampu biliknya itu. Terus dipandang wajah teman baiknya, Farah yang sedang duduk menghadapnya.
“ Ni kenapa ni? Kau nangis ea? ” Soal Farah lembut sambil mengusap lembut pipi Hana. Perbuatan Farah menambah sebak dihatinya. Farah pula sedar teman baiknya ini pasti punya masalah, kerana jarang Hana yang ceria bermasam muka.
“ Aku baru putus dengan Hakimi. ”ringkas dari Hana. Farah yang langsung tidak terkejut dengan berita itu terus memeluk erat bahu Hana.
“ Aku dah cakapkan, Hakimi tu memang saje nak mainkan kau.” Sambung Farah. Tenang.
“ Memanglah. Tapi Farah, masuk Hakimi dah dekat 98 kali aku putus. And guess what, it not even last a year! Bayangkanlah apa aku rasa, bila aku sayanglah jadi macam ni. Aku ni magnet putus cinta ke apa? Asyik putus je. Couple tak sampai sebulan lepas tu putus. Dari mamat pertama aku couple since aku masuk U, sampai dah nak grad degree ni takde sorang pun kekal. Semua buaya tembaga " Ujar Hana. Ada riak sedih dan kecewa dengan apa yang menimpa dirinya.
Farah yang sedari tadi asyik menadah telinga, terus kelu lidah untuk berkata-kata.
“ Dah lah, Farah. Malas nak ingat. Kau lapar tak? Jom pegi mamak. Aku kebulurlah.” Sambung Hana lembut.
“ Eh,sayang! Dah pukul 12 tengah malam. Tengah malam tau, bukan tengah hari.” Suara Farah yang terkejut itu pantas disampuk Hana.
“ Ala, jomlah! Please..Please..” pujuk Hana.
“ Aik, hari tu beria nak diet. Nak kurus bagai. Hari ni hilang dah niat tu? ” perli Farah, namun pantas saja kakinya ke bilik untuk menyarung tudung apabila mengenangkan diri sendiri yang lapar." Haiyo!cakap orang, diapun sama. " 
5 minit kemudian, Farah kembali menayangkan mukanya di pintu bilik Hana.

No comments:

Post a Comment